Polisi India Mengalahkan Penipuan Forex $ 1,7 Juta, Menangkap Dua Tersangka


Polisi India mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menangkap dua orang sehubungan dengan penipuan forex besar-besaran yang telah meraup Rs 12 crore (sekitar $ 1,7 juta) dari 70.000 korban. Central Crime Branch mengidentifikasi tersangka yang diyakini sebagai dalang adalah Syed Abu Thahir dari Teynampet dan Syed Ali Hussain dari Chidambaram.

Polisi kejahatan dunia maya kata duo itu, berusia 34 dan 41 tahun, telah menipu korban mereka dari seluruh negeri menggunakan dua situs web, deltinfx.com dan deltininternationalsolutions.com. Penipuan valuta asing telah berjalan setidaknya selama 2019.

Menantikan Bertemu Anda di iFX EXPO Dubai Mei 2021 – Mewujudkannya!

Para terdakwa diduga memikat investor untuk berinvestasi dalam skema perdagangan FX yang seharusnya menghasilkan keuntungan tinggi, menjanjikan pengembalian besar dalam waktu singkat. Alih-alih berdagang, uang yang diinvestasikan akhirnya dialihkan ke rekening bank Thahir dan Ali Hussain. Sebagian besar dana korban digunakan untuk membayar pengeluaran pribadi, dan untuk melakukan pembayaran sejenis Ponzi kepada peserta pool lainnya.

“Mereka membuat situs web di mana orang dapat menyimpan uang. Duo ini mengatakan kepada para korban bahwa mereka telah berinvestasi dalam saham dan menunjukkan angka yang meragukan tentang kinerja saham mereka. Mereka mengaku sebagai direktur perusahaan forex dan menargetkan mereka yang sudah pernah terlibat dalam perdagangan saham. Mereka meminta mereka untuk berinvestasi di pasar melalui situs web mereka, ”kata inspektur Vinothkumar dari CCB.

Artikel yang disarankan

Perusahaan Farmasi Terbaik untuk Berinvestasi Saat IniBuka artikel >>

Penipuan FX berada di bawah lensa polisi mengikuti tip dari seorang korban bernama Ashok Kumar, yang mengajukan pengaduan ke CCB setelah dia kehilangan sekitar $ 15.000 untuk duo tersebut.

Polisi India menduga bahwa jumlah orang yang ditipu mungkin lebih besar dan bahkan jumlahnya bisa lebih dari Rs 12 crore. Pejabat juga berharap peran lebih banyak penipu bisa terungkap saat penyelidikan berlanjut.

“Dalam kasus Ashok Kumar, keduanya awalnya menipu Rs 1 lakh dan ketika Ashok Kumar mempertanyakan mengapa sahamnya turun, terdakwa meminta Rs 1 lakh lagi sehingga mereka bisa mengembalikannya Rs 4 lakh,” jaksa menambahkan.

Polisi India baru-baru ini aktif karena regulator negara melanjutkan pembersihan ruang valas dan mata uang kripto, kali ini dengan tuduhan penipuan terhadap selusin pialang dan aplikasi perdagangan.



Kampung Trader - Broker Forex Indonesia

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *