FOREX-Dollar bertahan di dekat level tertinggi empat bulan vs euro; pasar membebani prospek pemulihan


* Grafik: Kurs FX Dunia tmsnrt.rs/2RBWI5E (Memperbarui harga, menambahkan komentar dan grafik)

LONDON, 25 Maret (Reuters) – Dolar melayang mendekati level tertinggi empat bulan terhadap euro pada Kamis karena pelaku pasar mempertimbangkan prospek pemulihan yang berbeda untuk Amerika Serikat dan Eropa, dan minat risiko di ekuitas berkurang.

Pasar saham global berada di level terendah dalam dua minggu selama awal perdagangan Eropa, setelah saham teknologi China dijual karena kekhawatiran bahwa mereka akan dicabut dari bursa saham Amerika.

Kekhawatiran tentang penguncian yang diperpanjang di Eropa juga membebani pasar. Keputusan Kanselir Jerman Angela Merkel untuk membatalkan rencana lockdown selama Paskah tidak banyak meningkatkan sentimen.

Tapi Wall Street berjangka naik, menjelang data yang diperkirakan akan menunjukkan penurunan klaim pengangguran mingguan.

Pada 1213 GMT, indeks dolar naik kurang dari 0,1% pada hari itu, di 92,641, setelah mencapai tertinggi sejak November 2020, di 92,697, semalam.

Dolar Australia dan Selandia Baru, yang turun dalam dua sesi sebelumnya, naik tipis kembali terhadap dolar AS, tetapi keduanya hanya naik sekitar 0,1% pada hari itu secara keseluruhan.

Pada hari Rabu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengungkapkan kepercayaan mereka pada pemulihan AS selama hari kedua kesaksian di Kongres.

“Kami berpikir bahwa harga pasar untuk prospek ekonomi AS untuk tahun ini meninggalkan ambang batas yang sangat tinggi untuk dicapai,” kata Simon Harvey, analis FX di Monex Eropa.

“Penekanannya sangat banyak pada data ekonomi AS untuk memenuhi atau melampaui ekspektasi tinggi yang diberikan pasar, dan kami pikir itu adalah risiko penurunan lain untuk dolar.”

INVESTOR

Euro turun 0,1% terhadap dolar, pada $ 1,1807.

Stephen Gallo, kepala strategi FX Eropa di BMO Capital Markets, menulis dalam sebuah catatan kepada klien bahwa dia memperkirakan euro akan jatuh ke $ 1,16 selama satu bulan ke depan.

“‘Gelombang COVID ketiga’ UE, tingkat pengambilan vaksin yang relatif rendah, dan dorongan fiskal yang lebih lemah mungkin akan menyebabkan pemulihan Zona Euro tertinggal di Amerika Utara selama 2-3 bulan,” tulis Gallo. “Keinginan ECB untuk membatasi imbal hasil adalah bukti bahwa bahkan penetapan harga kembali utang negara Eropa yang moderat pun merupakan sumber risiko sistemik,” tambahnya.

Gallo juga mengatakan bahwa penanganan peluncuran vaksin di Eropa dan “bentuk proteksionisme yang dihasilkan” dapat secara permanen menghalangi investor.

Para pemimpin Eropa bertemu pada Kamis dan akan membahas pasokan vaksin.

UE pada hari Rabu memperketat pengawasannya terhadap ekspor vaksin virus korona, memberikan ruang lingkup yang lebih besar untuk memblokir pengiriman ke negara-negara dengan tingkat inokulasi yang lebih tinggi seperti Inggris.

Bank Nasional Swiss mempertahankan kebijakan moneternya yang sangat ekspansif, termasuk suku bunga terendah di dunia, dengan mengatakan bahwa franc Swiss tetap “sangat dihargai”.

“Fakta bahwa deposito bank Swiss telah cukup stabil sejak musim gugur menunjukkan bahwa bank sentral sebagian besar telah menarik diri dari pasar FX,” tulis ahli strategi Commerzbank Thu Lan Nguyen.

Namun, Nguyen mengatakan bahwa dia tidak akan mengesampingkan kemungkinan intervensi SNB lebih lanjut di pasar FX untuk membatasi kemungkinan apresiasi franc di masa depan.

Pada 1229 GMT, franc stabil terhadap euro, dengan pasangan berpindah tangan pada 1,10485.

Di tempat lain, bitcoin memperpanjang kerugian baru-baru ini, turun 2,7% menjadi $ 50.812,49.

Cryptocurrency secara singkat mencapai $ 57.000 pada sesi sebelumnya setelah bos Tesla Inc Elon Musk mengatakan pelanggan sekarang dapat membeli mobil listrik perusahaan dengan token digital.

Pelaporan oleh Elizabeth Howcroft. Diedit oleh Jane Merriman

Kampung Trader - Broker Forex Indonesia

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *