Prakiraan Forex dan Prakiraan Cryptocurrency


Pertama, review dari kejadian minggu lalu:

EUR / USD. Menjadi jelas setelah pertemuan Komite Pasar Terbuka (FOMC) bahwa Federal Reserve AS tidak berniat menaikkan suku bunga hingga setidaknya 2023. The Fed juga tidak akan mengubah parameter lain dari program pelonggaran kuantitatif (QE). , selama inflasi di Amerika Serikat tumbuh, sektor manufaktur pulih, dan menarik sektor jasa. RUU yang ditandatangani oleh Presiden AS Joe Biden tentang paket baru $ 1,9 triliun, menurut The Fed, merupakan ukuran yang cukup untuk merangsang ekonomi pada tahap ini.

Posisi regulator Amerika ini memuaskan (atau mengecewakan) baik kenaikan maupun penurunan pada pasangan EUR / USD pada tingkat yang sama, dan sebagai hasilnya pasangan menghabiskan seluruh minggu di saluran samping yang sempit dengan amplitudo hanya 110 poin, 1,1875 -1,1985, dan mengakhiri sesi perdagangan di dekat level 1,1900;

GBP / USD. Seperti disebutkan di atas, Fed AS menolak untuk menyesuaikan kebijakan moneternya. Namun manajemen Bank of England menolak untuk melakukan hal yang sama dengan suara bulat pada pertemuannya pada Kamis 18 Maret. Menurut pernyataan mereka, bank “tidak bermaksud untuk mengetatkan kebijakan moneter setidaknya sampai ada bukti yang jelas tentang penggunaan potensi yang belum dimanfaatkan. dan pencapaian target inflasi 2 persen. ” Jadi, orang seharusnya tidak mengharapkan kenaikan suku bunga pada pound.

Sebagai hasil dari keputusan yang sama dari kedua regulator, pasangan GBP / USD terus bergerak ke samping. Ingatlah bahwa minggu lalu, sepertiga ahli memilih untuk pertumbuhan pasangan, sepertiga – untuk penurunannya, dan sepertiga sisanya membuat keputusan Solomon, mengumumkan bahwa pasangan akan bergerak ke timur, membatasi pertumbuhan oleh resistensi di 1,4000, dan penurunan support di 1,3775. Dan ramalan ini ternyata hampir sempurna. Fluktuasi pasangan terbatas pada kisaran 1,3800-1,4000. Akord terakhir dibunyikan pada 1,3865;

USD / JPY. Regulator Jepang juga melakukan paduan suara dengan Federal Reserve AS dan Bank Inggris. Bank of Japan mempertahankan tingkat suku bunga pada level negatif yang sama, minus 0,1%, pada hari Jumat, 19 Maret. Pada saat yang sama, Bank akan terus membeli kembali obligasi jangka panjang untuk mempertahankan imbal hasil pada 10 tahun. sekuritas mendekati nol. Pernyataan manajemen Bank mengenai prospek kebijakan moneter juga tidak sesuai dengan pernyataan rekan mereka dari AS dan Inggris Raya: “kami siap untuk perubahan yang diperlukan”. Tidak ditentukan apa kriteria untuk “kebutuhan” tersebut.

Hasil dari minggu yang “lesu” adalah konsolidasi pasangan USD / JPY dalam kisaran yang lebih sempit dari EUR / USD dan GBP / USD. Setelah bertahan di saluran 108.60-109.35 selama lima hari, itu selesai pada 108.87;

cryptocurrency. Bitcoin memperbarui level tertinggi sepanjang masa sekali lagi selama seminggu terakhir, mencapai $ 61.670. Ini diikuti oleh rollback cepat. Namun, mata uang utama berhasil tetap dalam saluran ke atas, setelah menerima dukungan di batas bawahnya, di zona $ 53.300-53.900. Koreksi ini menarik pembeli menunggu kesempatan baru untuk pembelian mereka, dan pasangan BTC / USD diperdagangkan sekitar $ 58.500 pada malam hari Jumat 19 Maret.

Salah satu alasan mengapa bitcoin belum bisa mendapatkan pijakan di atas $ 60.000, menurut ahli strategi JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou, adalah penurunan investasi institusional. Dengan demikian, volume investasi ritel dalam bitcoin pada kuartal pertama 2021 melebihi investasi investor institusi, yang mengurangi volume pembelian mata uang kripto. Investor ritel membeli lebih dari 187.000 token BTC, sementara pembelian institusional berjumlah sekitar 172.684 BTC.

Menurut perhitungan perusahaan investasi Compound Capital Advisors, bitcoin telah menjadi investasi paling menguntungkan dalam 10 tahun terakhir dan telah melampaui semua kelas aset setidaknya 10 kali, memberikan pengembalian tahunan rata-rata 230%. Nasdaq 100 berada di urutan kedua dengan pengembalian tahunan sebesar 20%, diikuti oleh saham AS dengan kapitalisasi pasar lebih dari $ 10 miliar dengan pengembalian tahunan sebesar 14%. Juga, penelitian telah menunjukkan bahwa emas telah menunjukkan pengembalian yang kecil sebesar 1,5% per tahun sejak 2011, dan lima dari 11 tahun terakhir telah membawa kerugian pada aset ini.

Sejak 2011, keuntungan gabungan BTC telah mencapai 20 juta persen. 2013 adalah tahun paling sukses untuk bitcoin karena tumbuh 5507%. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa BTC telah menunjukkan kerugian tahunan hanya dalam dua tahun sejarahnya: turun 58% pada 2014 dan 73% pada 2018.

Semua angka ini mengesankan bagi sebagian orang, dan menakutkan bagi yang lain. Misalnya, kepala raksasa pembayaran Visa setuju bahwa cryptocurrency dapat tersebar luas selama 5 tahun ke depan. Selain JPMorgan, bank Amerika terbesar Morgan Stanley telah menunjukkan kesetiaan pada aset digital, berjanji untuk memberi klien besar kesempatan untuk memiliki bitcoin.

Tetapi Bank of America menerbitkan laporan “Rahasia Kotor Kecil Bitcoin” pada 17 Maret, di mana ia mengumumkan bahwa token ini adalah instrumen spekulatif eksklusif. “Tanpa kenaikan harga, tidak ada alasan untuk memiliki cryptocurrency ini,” kata laporan itu. “Aset itu tidak praktis baik sebagai penyimpan nilai, atau sebagai metode pembayaran, dan 95% Bitcoin adalah milik pemilik 2,4% dompet.” Para bankir mengingat dampak negatif BTC terhadap lingkungan karena biaya energi yang tinggi untuk penambangan serta kecepatan transaksi yang rendah. Meskipun, orang dapat menebak bahwa bukan ini yang paling mengkhawatirkan mereka, tetapi prospek kehilangan bagian pendapatan yang signifikan karena perkembangan pasar crypto.

Perhatikan bahwa total kapitalisasi pasar crypto selama seminggu terakhir meningkat dari $ 1756 miliar menjadi $ 1805 miliar. Namun, ia tidak dapat menembus level psikologis penting $ 2 triliun: nilai maksimum $ 1851 miliar dicapai pada 14 Maret, setelah itu indikatornya turun sedikit. Adapun Crypto Fear & Greed Index, secara praktis tidak berubah selama seminggu: 71 sekarang versus 70 tujuh hari yang lalu.

Adapun ramalan untuk minggu yang akan datang, merangkum pandangan sejumlah ahli, serta ramalan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknikal dan grafis, dapat kami sampaikan sebagai berikut:

EUR / USD. Secara umum, baik pakar maupun indikator memiliki mood bearish. Terlepas dari penolakan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga hingga 2023, investor masih dipandu oleh skenario ekonomi yang menguntungkan. Vaksinasi massal dan pembayaran langsung kepada warga AS harus mendukung dolar, meskipun sebagian dari $ 380 miliar itu akan diinvestasikan dalam aset berisiko.

Sebagian besar analis (65%) memperkirakan dolar menguat dalam minggu mendatang. Menurut pendapat mereka, pasangan EUR / USD harus menguji kembali dukungan 1,1835. Perkiraan bearish juga didukung oleh 65% osilator dan 85% indikator tren pada kerangka waktu H4 dan D1. Ingatlah bahwa, dari sudut pandang analisis teknis, level support di sini masih SMA 200-hari di 1,1825. Jika terjadi terobosan, target berikutnya adalah 1,1800 dan 1,1745. Target akhir adalah posisi terendah September-November 2020 di sekitar 1,1600.

Sedangkan untuk kenaikkan, level pertahanan di sini adalah 1,1980, 1,2025, 1,2060 dan 1,2100. Dan jika ramalan bullish didukung oleh hanya 35% ahli sekarang, keseimbangan kekuatan berubah dengan cara seperti cermin ketika beralih ke ramalan untuk April: sudah 65% yang mendukung pertumbuhan pasangan dan hanya 35% adalah untuk kejatuhannya.

Analisis grafis juga menunjukkan pasangan jatuh. Dan juga, tidak segera. Pada awalnya, menurut pembacaannya, setelah berjuang keluar dari zona 1,1880-1,1900, pasangan harus naik ke level 1,1980, dan baru kemudian pergi ke selatan.

Mengenai peristiwa-peristiwa di minggu yang akan datang, sejumlah pidato Jerome Powell pada tanggal 22, 23, dan 24 Maret dapat dicatat. Namun, kepala FRS tidak mungkin mengatakan sesuatu yang baru: segala sesuatu yang penting sudah dikatakan minggu lalu. Oleh karena itu, kami menyarankan Anda untuk memperhatikan data aktivitas bisnis Markit Jerman dan Eurozone yang akan diumumkan pada Rabu 24 Maret. Sedangkan untuk statistik Amerika, data pemesanan barang tahan lama akan dipublikasikan pada hari yang sama. , dan data tahunan PDB Amerika Serikat pada hari berikutnya.

GBP / USD. Kepala Bank of England Andrew Bailey juga dijadwalkan untuk berbicara pada tanggal 23 dan 25 Maret. Dan seperti dalam kasus koleganya dari luar negeri, Jerome Powell, tidak ada kejutan dari pidatonya yang diharapkan. Yang menarik mungkin: data pasar tenaga kerja Inggris 23 Maret, dan data aktivitas bisnis dan pasar konsumen negara ini pada 25 Maret.

Jelas bahwa indikator teknis pada pasangan GBP / USD pada H4 mengarah ke selatan. Namun, tren tersebut hanya mencerminkan tren dua hari terakhir dalam seminggu terakhir. Adapun indikator di D1, ada perselisihan lengkap: tren sideways dua minggu mulai terlihat. Analisis grafis pada kedua time frame tersebut juga menunjukkan trend sideways pada range perdagangan seminggu yang lalu – 1.3775-1.4000. Tidak ada kelebihan yang serius dalam perkiraan para ahli: 45% berpihak pada banteng, 55% berpihak pada beruang. Targetnya masing-masing adalah 1,4240 dan 1,3600;

USD / JPY. Penguatan dolar lebih lanjut dan pertumbuhan pasangan ini ditunjukkan oleh analisis grafis pada kedua interval waktu, H4 dan D1. 85% indikator tren dan 65% osilator di D1 setuju dengannya. Osilator lainnya berada di zona overbought atau sudah diwarnai merah.

Adapun para ahli, 55% dari mereka mengharapkan koreksi ke selatan, meskipun mereka setuju bahwa itu mungkin untuk jangka pendek. Namun, dengan transisi ke prakiraan bulanan dan triwulanan, jumlah pendukung jatuhnya pasangan meningkat menjadi 75%.

Target terdekat dari sapi jantan adalah 109,50-110,00. Level support jika pasangan jatuh adalah 108,35, 106,65, 106,10 dan 105,70;

cryptocurrency. Perjuangan antara mereka yang percaya pada masa depan cryptocurrency yang cerah dan mereka yang memprediksi kehancurannya terus berlanjut. Ini terutama terlihat di antara investor institusional besar. Dan pendapat mereka sangat bergantung pada pendapat regulator.

Posisi regulator di berbagai negara sangat berbeda. Misalnya, otoritas India memiliki RUU yang hampir siap yang melarang operasi dengan cryptocurrency dan memperkenalkan tanggung jawab pidana dan administratif untuk penambang dan pedagang. Dan kepala Fed Jerome Powell AS, sebaliknya, tidak menyangkal kombinasi keuangan tradisional dan cryptocurrency. Meskipun, tentu saja, kemungkinan besar dia menggantungkan harapannya pada mata uang digital Bank Sentral Amerika (CDBC).

Perhatikan bahwa pemerintah di banyak negara besar sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengeluarkan mata uang digital dari mata uang fiat mereka sendiri. Dan, kemungkinan besar, mereka tidak membutuhkan pesaing dalam bentuk bitcoin dan altcoin teratas sama sekali. Jadi, ada kemungkinan kita akan melihat pertarungan nyata antara sektor publik dan swasta dalam waktu dekat, tidak hanya di platform nasional, tetapi juga di platform internasional.

Sementara itu, bank sentral terus mencetak uang tanpa jaminan untuk menopang perekonomiannya dalam memerangi pandemi COVID-19. Dan menurut presenter TV dan pendiri perusahaan investasi Heisenberg Capital Max Kaiser, ini akan menyebabkan “keruntuhan hiperinflasi” mata uang nasional dan pertumbuhan bitcoin menjadi $ 220.000 tahun ini. Selain itu, Kaiser percaya bahwa keuntungan bitcoin dalam pembayaran global akan membuat bank tidak berguna. Seperti yang dia nyatakan, “$ 5 triliun sehari di pasar valuta asing dapat sepenuhnya digantikan oleh bitcoin.”

Saat ini, menurut analis JPMorgan, fokus utama adalah pada pertumbuhan investasi ritel terkait dengan porsi pembayaran berikutnya kepada warga AS sebagai bagian dari program stimulus ekonomi. Menurut sebuah studi oleh Mizuho Securities, dari $ 380 miliar yang akan diterima warga AS dalam bentuk bantuan ekonomi, sekitar 10% dapat digunakan untuk membeli dua jenis aset: bitcoin dan saham. Studi tersebut menemukan bahwa dua dari lima orang Amerika yang berharap menerima cek dalam beberapa hari mendatang berniat menggunakan sebagian dari dana ini untuk investasi. Menurut Dan Dolev, Direktur Pelaksana Mizuho Securities, bitcoin diharapkan menyumbang 60% dari total investasi, yang dapat menambah sekitar 3% ke kapitalisasi pasar cryptocurrency.

Tentu saja, 3% adalah angka yang kecil. Mungkin itulah mengapa hanya 35% ahli yang percaya bahwa cryptocurrency utama akan dapat terus mendapatkan pijakan di atas $ 60.000 pada akhir musim semi dan bahkan naik menjadi $ 75.000. Mayoritas analis (65%) memprediksi bitcoin bergerak ke samping di saluran $ 50.000-60.000.

Kampung Trader - Broker Forex Indonesia

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *